Rabu, 23 Disember 2009

Siri Pengalaman Masa Kecil : Dikejar Kerbau

Tahun 1988

Satu pagi yang hening, aku dengan dak Adi rancang nak pergi pancing kat area baruh kerana sana banyak sawah.. gerenti ikan haruan dan betuk (puyu) banyak punya.. Segeralah aku balik amik batang mancing keramat aku yang aku gelar 'power'. Masa tu aku tak tahu pun maksud power.. yang aku tahu 'power' tu mesti kuat dan hero. Sebelum ke rumah Adi semula.. aku ke dapur dan bancuh umpan tepung campur belacan.. Perghh.. bau.. rasa mcm aku nak makan jer...
"mak.. orang nak pergi mancing dengan Adi" mohon izin aku pada mak..
"mana la kau ni nak merayau jer" bising mak aku

Akhirnya dalam izin terpaksa mak aku beri jugak la.

Bersiaplah kami ke baruh.. hampir 45minit berjalan sampai la ke baruh. memancing la kitaorang tepi sawah.. dan pindah pula ke londang-londang kerbau.. dapat la 5-6 ekor ikan betuk. kecik2 plak tu..
Dari pakai seluar jeans, aku bukak tinggal seluar boxer warna merah jer... daripada berdua.. datang plak budak-budak kampung sebelah.. Rais dan gengnya... join mancing sama.

Perasaan tidak puas hati berbuku jer... mana taknya.. setakat 4-5 ekor.. aku boleh bayangkan mak aku bising sampai Isyak sebab tak berbaloi dengan baju seluar aku terpalit lumpur sawah ni..

"Jom ke tengah.." cadang aku kepada Adi dan Rais.

"Jom" kata mereka.. nampaknya bukan aku sorang jer terbuku tak puas hati..

aku lihat kerbau bersepah di Sawah.. Kalau aku amik sekor, agak-agak diaorang oerasan tak.. bisik hati kecil aku...

Bunyi laungan kerbau dan anak kerbau bersahut-sahutan.

Setelah kemaskan barang.. kitaorang melangkah kaki melalui batas yang agak lebar..

Sedang aku berangan-angan dapat 2 ekor ikan haruan lepas ni.. tiba-tiba Adi bersuara..

"Wei.. kenapa plak semacam jer kerbau belakang kita tu." Tuding Adi ke arah pangkal batas sawah belakang kitaorang.. sejauh 50 meter nun sana.

"kerbau tu kejau kita la lahabau" Jerit Rais.

Apa lagi.. semua terbas lari.. Strategi merancang nak lari terabur tapi apakan daya kami di atas satu batas yang sama dengan kerbau. Kang lari masuk sawah mau terlekat kaki kat lumpur.. tokleh gerak.. lagi jadi sayur goreng oleh kerbau tu..
Nasib baiklah batas tu selebar sedepa tangan orang dewasa. Maka berlarilah sekuat hati.. pancing aku dah lemparkan.. tong cat bertangkai berisi ikan, aku humban kat mana tah.. seluar jeans yang aku sandang, aku cicirkan... selipar merah aku buka sambil berlari.. Dengan doa dia kejarlah salah satu barang yang aku tinggalkan tu...

Jangkaan aku meleset sama sekali.. aku dan kawan-kawan terus berlari ...dah macam sekawan anak itik kena sergah dengan budak umur 8 tahun... Terkedek-kedek menyelamatkan diri.

Tiba-tiba kami ternampak pondok warna biru di hujung batas... siap berpintu... dengan sekuat hati kami terus berlari... dan akhirnya masuk ke pondok tinggalan sapa ntah... Siap kitaorang kunci pintu.. dan intai kedudukan kerbau tersebut... Akhirnya kami nampak kerbau tersebut di sisi anaknya.

"Ceeitt kerbau ni... Nak selamatkan anak dia rupanya... "Kata Rais sambil tenggelam timbul suara menarik oksigen...

Aku dah tak boleh bersuara... tak cukup nafas daa.. aku rasa macam kedudukan jantung aku kat luar badan jer.... punya la kuat degup...

Muka Adi daripada cokelat mengilat dan suci putih semacam. Pucat abis...
Tengah jalan tadipun aku asyik dengar dia mengucap jer...
Janganlah si Adi ni mati... sebab malas aku nak bawa balik mayat dia... nanti sapa nak bawa ikan aku???

Bila kerbau tu dah jauh... aku dan rakan pergi dapatkan barangan kami balik...Seluar jumpa.. selipar ok.. kerbau tak amik... pancing aku dalam keadaan baik.. Aik!! mana tong ikan aku???

Tu hah!! Kata seorang rakan Rais yang menunding jari dalam londang kerbau berhampiran...

Arrrggghhh!!!! confirm aku kena sesah dengan mak aku balik ni kang!!!!!! baju kotor, ikan tak dapat... dan dari jauh aku lihat kerbau tadi anak beranak balik ikut jalan sawah...

Siooottt punyer kerbau!!





5 comments:

incek paranoid berkata...

agak keji gk childhood ko eh? dasar
budak comot haahah

mie berkata...

hahaha.. ceit.. itu baru sikit.. aku ada banyak pengalaman yang takde jual kat kedai dan aku percaya kanak-kanak lahir lepas tahun 85 tak merasa tu semua.

incek paranoid berkata...

aku lahir thn 1978, aku rasa pengalaman ko ngn aku lebih kurang je kot. beza ko comot sket dp aku je. aku x main lumpur2 neh ahaahahahah

mie berkata...

hahaha.. ko duk bandar memang la..
aku duk kampung.. main hujan.. main lombong.. main parit.. main batang ubi... main kapal angkasa battle star galatica (pokok rambutan), main baling tin... main kereta sorong.. macam-macam lagi la..

Cabobcomic4u berkata...

aku suka cite kau, ni yg rasa nak balik kampung cepat2..settle down kat kampung. taknak dah tinggal kat putrajaya ni.

"Mak, orang dah balik........."

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Penafian: Segala maklumat yang tercoret ini adalah hasil idea dan maklumat yang diperolehi TIDAK BOLEH digunakan sebagai rujukan utama atau bahan bukti dalam apa jua tindakan.

Pihak pengurusan web tidak bertanggungjawab sekiranya berlaku sebarang kemudaratan yang terjadi selepas menggunakan web ini.

Pihak pengurusan web tidak bertanggungjawab atas segala ulasan yang dibuat oleh pembaca. Oleh itu, semua pengulas dapat mengulas dengan mengikut tatasusila tanpa menyentuh kepentingan agama, bangsa dan politik tanahair.

Segala kisah dan cerita di dalam ini tiada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang mati kecuali kesahihannya disahkan oleh sumber yang boleh dipercayai.

Pihak pengurusan web bersedia membetulkan apa jua fakta yang dirasakan tersilap dengan menghubungi di email miey77@hotmail.com