Khamis, 10 Februari 2011

Isu Rumah Buruk Kat Melaka




Gambar di atas ni aku amik dari kijang59. Terima kasih kerana kijang sangat perihatin terhadap kedaifan rumah-rumah di Negeri Melaka. Aku pasti lepas ni lagi banyak yang diambil.. dan paling pasti akan dikaitan dengan Melaka Maju...

Akupun pelik la.. minda orang kita... sebut maju tu mestilah.. rumah futuristic .. kereta terbang.. pakaian segak. tak boleh selekeh.. pakcik duk kedai kopi bawa laptop.. tak boleh ada warung mesti duk kat starbuck.

adeh.. ceteknya minda.. kalau macam tu... sampai bilapun tak maju.. Amerikapun tak maju... sebab 3 juta rakyatnya tidur bawah jambatan.
Pastu kalau stay kat takuk lama jer.. pun salah jugak. Tak berkembanglah.. kena ubahlah..

Kalau lihat dengan hati yang terbuka sebenarnya Melaka memang layak jadi negeri maju... dari segi prasarana dan infrastruktur je dah cukup. Mungkin ada negeri lainpun layak.. tapi dah tak berani nak melangkah setapak kehadapan.. takkan orang negeri lain nak kutuk plak. Yang berani ni.. biarlah dia terus melangkah.. kalau tersandung batu.. apa salah kita tolong dia bangun dan terus berjalan..
Kauorang tahu tak kat Melaka ni kalau takde rumah.. Kerajaan boleh bagi rumah.. ada satu kawasan di Bukit Katil di namakan Taman RKSK dimana ditempatkan orang-orang yang ingin memiliki rumah (miskin) dengan bayaran ansuran RM50 je. Bukan macam Taman perumahan tapi rumah sebiji-sebiji.. dan apabila sampai tempoh masa rumah itu milik penyewa. Lepas tu siap ada pengawal keselamatan yang jaga pintu masuk taman tu..

Memang aku tak nafikan ada terselit satu dua kes macam yang dicanangkan.. tp itu sgt terpencil. Kalau rumah persendirian.. bayangkan kauorang sebagai Perdana Menteri.. datang satu kampung.. bagitau "makcik.. kami nak robohkan rumah makcik ni.. nak buat rumah baru.. siap ada lif" Kauorang agak2 daripada puluhan ribu makcik 100% ke yang nak?? tetiba datang masuk tanah orang nak gantikan rumah sesuka hati... mungkin dia ada sentimental value kat umah tu ker?? alahai pikir guna otak..

Kalau pilihanraya ni nak guna isu ni.. jangan la wey.. buat orang marah je. Carilah isu lain.. buat manifesto yang power-power dan logik untuk tarik hati kami sebagai pengundi ni...

Tentang gambar di atas tu.. sesetengah blog PR kutuk rumah macam reban ayam la.. ahli UMNO plak tu katanya... sebenarnya rumah tu rumah batu.. tapi ada sebuah bangsal atau stor. Yang berzin cokelat tu bangsal. Di Melaka rumah-rumah kampung memang ada macam tu.. untuk letak basikal.. kayu api untuk kenduri, buah kelapa tua, batu tungku dan sebagainya.

Maaflah.. hakikatnya aku memang tak menyebelahi mana-mana parti.. tapi aku sakit hati sebab rasa macam terhina bila sesetengah pihak sentuh isu rumah kat Melaka ni.. sebab kalau betul-betul tahap nak rebah dan reban ayam seperti rumah di bawah ni logik la jugak..


boleh baca cerita kat SINI.

Bukan niat aku nak hina rumah-rumah buruk ni.. dulu masa aku kecik rumah akupun buruk.. cuma aku harap kepada otai-otai blogger ni yang aku tahu dasarnya nak cari kelemahan di Melaka.. carilah betul-betul.. jumpa yang betul benar buruk dan daif.. citerlah. biar sampai ke cohong telinga pemimpin tertinggi negeri dan negara. semoga dengan kisah saudara.. Kerajaan dapat perbaiki kelemahan-kelemahan yang ada..

selamat berkempen.


2 comments:

geneticthylon berkata...

biasa ler penulis sampah politik ni
main terjah tanpa usul periksa
kalau ketua mengembek.. maka dia pun mengembek... kalau ketua menyalak maka dia pun menyalak..

nama aje memperjuangkan kebenaran tapi bukan kebenaran pun yang dikejar tapi kepentingan diri sendiri

apek berkata...

tulah.. cuba lah jadi penulis yang berintegriti.. tulis yang difikirkan logik.. bukannya sampai tahap nak bukak tangki taik.. semata-mata nak bgtau betapa busuknya jamban itu..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Penafian: Segala maklumat yang tercoret ini adalah hasil idea dan maklumat yang diperolehi TIDAK BOLEH digunakan sebagai rujukan utama atau bahan bukti dalam apa jua tindakan.

Pihak pengurusan web tidak bertanggungjawab sekiranya berlaku sebarang kemudaratan yang terjadi selepas menggunakan web ini.

Pihak pengurusan web tidak bertanggungjawab atas segala ulasan yang dibuat oleh pembaca. Oleh itu, semua pengulas dapat mengulas dengan mengikut tatasusila tanpa menyentuh kepentingan agama, bangsa dan politik tanahair.

Segala kisah dan cerita di dalam ini tiada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang mati kecuali kesahihannya disahkan oleh sumber yang boleh dipercayai.

Pihak pengurusan web bersedia membetulkan apa jua fakta yang dirasakan tersilap dengan menghubungi di email miey77@hotmail.com