Khamis, 25 Oktober 2012

Menimba (Bahagian Satu)

Tadi aku borak dengan member pasal zaman childhood aku yang agak comot. Yes. Aku budak kampung yang tahu balik rumah ketika time makan tengahari je dan hampir menjelang maghrib. Itu yang aku pelik, takde plak mak bapak aku risau aku hilang dari rumah ketika tu.. Anak-anak sekarang, agak2 kau berani lepaskan dia seharian??? Hilang dari pandangan mata je dah terjerit-jerit ko cari diaorang.

Ok.. aku pernah citer zaman aku mula-mula masuk tadika kemas,  zaman aku bersunat,  pengalaman kena kejar kerbau, cari siput sedut, tangkap ayam dan pelbagai lagi yang ada kat lebel Siri Pengalaman Masa Kecil.

Tak sah bagi aku budak kampung yang dikatakan bau macam kambing tak menimba. Bagi yang tak tahu menimba ni ialah mengeluarkan air daripada takungannya dan lebih menggunapakai baldi, gayung, pot susu dll. (Che Lah Wah!! macam kamus dewan plak).

Sepanjang aku zaman budak-budak ada dua situasi menimba. Satu yang diluluskan oleh kabinet bayangan parent aku dan satu lagi underground. 

1.   Menimba yang dapat kelulusan Kabinet Bayangan Parent.

Rumah aku ada perigi di mana arwah bapa aku sebagai seorang bekas pembawa jentera gali sungai (JPS) menggunapakai jentera tersebut gali perigi aku betul-betul dalam bilik air. Oleh kerana itulah sumber makan, minum dan keperluan lain, perigi itu amat dijaga oleh keluarga aku.. Yang bestnya perigi tersebut sangat jernih hingga nampak dasarnya tanah liat putih. Pernah berjasa untuk penduduk kampung aku semasa musim kemarau Melaka selama 6 bulan.

Oleh kerana jernih (hingga sekarang air tetap jernih) aku pernah campakkan seekor ikan betuk/puyu dalam perigi tu setelah tamat aku menonton citer Bawang Putih Bawang Merah... Alahhh yang mak dia jadi ikan kaloi tu... Lepas tu melisat la belakang aku kena rembat dengan mak aku..  apataknya perigi air buat minum dimasukkan ikan.. naya hanyir. Cilakak punya citer ikan kaloi... ko punya pasal aku plak jadi mangsa...

Maka setelah itu arwah bapa aku umumkanlah operasi menimba perigi.. Wahhh!!! memang sakan aku sekeluarga... macam pesta air.. cuma buih aku mintak mak aku, dia bagi sabun cap kapak... puas gosok tak kuar pun buih. 

Bayangkan air hampir dua yum (alah tempat yang selalu buat perigi tu) kena punggah keluar pakai timba, baldi dll.. best giler dapat keluarkan air. Habis keluarkan air, abang cam aku kena masuk untuk berus segala lumut pada yum dan bersihkan dasar perigi termasuklah tangkap ikan betuk yang aku campak tu.. kui.. kui.. kui...

Setelah hulur tangga, dia turun dan lakukan kerja-kerja pembersihan. Kitaorang kat atas makan cekodok ke.. lempeng ke.. apa yang patut. Lepas tu kitaorang campak baldi untuk dia masukkan tanah liat dan bendasing2 yang wajar dikeluarkan. Ada sekali tu.. aku campaklah timba jenis besi.. kelenkung kena kepala dia... Apa lagi??? diapun menjerit "Woi.. hawau ko.. siap ko aku naik atas.. siap ko.." jerit dia dari bawah perigi. Aku cakap dengan arwah bapak aku, boleh tak tak yah hulur tangga.. biar je bang cam dalam tu sampai bila-bila.. Nanti dia naik, gerenti dia balas kat aku. Yelah aku bukan sengaja... teeerrrrrbaling tepat atas kepala dia. Sapa suh dia duk tengah perigi... duk la sipi-sipi perigi tu. Tapi permohonan aku ditolak oleh arwah bapa aku tanpa memberikan alasan yang munasabah.

Aku potonglah adegan kes aku dengan abg cam aku. Lepas dah selesai pembersihan.. timba sekali lagi sampai kering. Lepas tu tangga diturunkan untuk bawa abang aku naik atas. Lepas 3-4 jam air perigi penuh kembali. Itulah pengalaman yang budak-budak sekarang tak rasa.. Kalau nasib baik timba air baldi. Cehh... apa barang.

Untuk Pengalaman Menimba Tanpa Kelulusan Kabinet, nantikan sambungan esok ke.. lusa ke.. tengok keadaan semasa. Tapi pastinya lebih menarik sebab aku menimba parit milik orang, aku kongsikan pengalaman bagaimana nak penuhkan kawasan timba dengan ikan dan ikan penuh nampak sirip belakang tapi akhirnya aku dan kengkawan tak dapat sekor pun. Tungguuuu.

Chow.

1 comments:

aida mamat berkata...

best citer dulu2...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Penafian: Segala maklumat yang tercoret ini adalah hasil idea dan maklumat yang diperolehi TIDAK BOLEH digunakan sebagai rujukan utama atau bahan bukti dalam apa jua tindakan.

Pihak pengurusan web tidak bertanggungjawab sekiranya berlaku sebarang kemudaratan yang terjadi selepas menggunakan web ini.

Pihak pengurusan web tidak bertanggungjawab atas segala ulasan yang dibuat oleh pembaca. Oleh itu, semua pengulas dapat mengulas dengan mengikut tatasusila tanpa menyentuh kepentingan agama, bangsa dan politik tanahair.

Segala kisah dan cerita di dalam ini tiada kaitan dengan yang masih hidup ataupun yang mati kecuali kesahihannya disahkan oleh sumber yang boleh dipercayai.

Pihak pengurusan web bersedia membetulkan apa jua fakta yang dirasakan tersilap dengan menghubungi di email miey77@hotmail.com